Cerita Kelahiran Ilan (part 1)

Arsip Cerita, Arsip Dylan, Arsip Ibu

Disclaimer : Akhirnya terusik juga pengen nulisin kisah kelahiran Ilan. Cerita ini ditulis saat umur Ilan 2 minggu lagi menuju 12 bulan haha.. hampir setahun yang lalu. Jadi harap maklum kalo ceritanya udah agak lupa 🙂

Prolog
Ilan diprediksi lahir tanggal 4 Juli 2012. Nah cerita berikut ini saya flashback mundurnya nyampe seminggu sebelum Ilan lahir, karena ada part penting yang kudu banget diceritain #niatbanget. Cerita kelahiran Ilan merupakan salah satu momen penting di hidup saya, suami dan keluarga besar kami. Kalo bagi saya jelas dong melahirkan itu fase penting buat kaum wanita, peralihan dari istri menjadi ibu. Bagi si ayah, ya hampir sama peralihan dari suami jadi ayah. Sementara bagi keluarga besar kami, momen ini jadi penting karena akan bertambah anggota keluarga baru, cucu pertama di kedua belah pihak. Dari kubu keluarga saya, Ilan akan jadi bayi pertama sejak adik bungsu saya (17 tahun lalu), bahkan di kubu suami akan jadi bayi pertama sejak 23 tahun lalu. Begini ceritanya..

30 Juni 2012
Kontrol kandungan rutin ke dr. Ervina di RS Omni Pulomas.  Alhamdulillah semua baik. Usia kandungan sudah 39w, berat janin 3075 g dan indeks ketuban 11. Dr. Ervina juga memberi tahu bahwa Dipa (nama Ilan dalam kandungan) bisa lahir segera kapan saja. Tapiiiiii sampai saat itu saya masih belum juga ngerasain mules or kontraksi. Kemudian diberi tahu juga tanda-tanda akan melahirkan. Naaah sayangnya beliau mau ada kongres obgyn nasional (kalo ga salah) di Bali sampe tanggal 5 Juli 2013, jadi kalo saya melahirkan ketika beliau ngga ada, sudah dititipkan ke rekan sejawatnya yang ngga ikut kongres. Apabila sampe 6 Juli belum juga lahir, beliau menyarankan induksi, karena sebetulnya semua udah oke. No caesarian indication at all.

4 Juli 2013
Belum ada kontraksi, gerak Dipa juga masih aktiiif banget. Tapiiii, umi mulai galau, takut kenapa-kenapa. Hadeuuuuh.. padahal baru juga pas HPL belum lewat. Akhirnya dengan setengah terpaksa saya turuti keinginan umi untuk kontrol. Saat itu saya memang masih bimbang mau melahirkan di omni atau di salah satu RS (sebut saja RS X) yang lebih dekat dengan rumah. Nah karena dr.ervina masih di Bali akhirnya iseng deh diputusin untuk periksa di RS X aja. Sampe di RS X ternyata semua dokter obgyn juga sedang ikut kongres. Ada sebetulnya 1 obgyn dr. X tapi belum datang (kalo ngga salah, lupa). Akhirnya saat itu saya diperiksa VT (vaginal toucher) sama dokter jaga.. ewwwwh sakit bo! Hasilnya, belum ada pembukaaan. Haiyyaaaah. Sayangnya USG di IGD lagi rusak jadi ngga bisa dicek kondisi Dipa di dalem. Penasaran juga dooong..  saya dan umi pun bela2in nunggu dr. X itu. Fyi, dr. X ini salah satu dokter obgyn senior di RS X itu.

Singkat cerita akhirnya kita konsul ke dr. X. Saya kasih lihat cacatan kehamilan saya selama ini, eh doi ga liat sedikitpun lho. Iiiiiih.. dalam hati mulai ga yakin sama nih dokter. Doi langsung nyuruh USG. So shocking!! dr. X bilang dari hasil USG berat Dipa minim cuma 2,6 kg dan indeks ketuban saya tinggal 6, udah jelek pula. What??! Dunia rasanya kebalik. Dengan santainya dr. X bilang: pasien saya ada yang begini kejadiannya eh anaknya lewat. Grrrrrrrrr.. dalam hati udah bete, sedih, ga karuan. Ini dokter kok malah nakut-nakutin sih. Trus dia bilang: saya saranin segera operasi aja. Langsung sama saya nanti malam. Umi sih udah terperangkap tuh, langsung iya-in aja. Alhamdulillah otak saya masih waras saat itu. Saya tanya tentang kemungkinan induksi karena hb saya rendah selama kehamilan, dr. Ervina menyarankan untuk melahirkan secara normal saja dibanding operasi. Eeeeeh doi bilang: wah kalau induksi harus diawasi, siapa yang ngawasi??. Kaget lah saya, ini RS atau bukan sih? Moso ga ada suster ataupun bidan yang jaga -_-. Akhirnya saya bilang mau membicarakan dengan suami dulu tentang rencana operasi itu. Eeeh doi nyeletuk: iya saya kasih waktu sampai jam 2 kalau lewat berarti batal. Kalau besok minta operasi ke saya statusnya cito ya, lebih mahal. Sumpah deh, keseeeeeel banget. Sampe luar ruangan dokter, saya nelpon suami, nangis dan minta suami segera pulang.

Di rumah, saya sms dr. Ervina cerita kejadian tadi, beliau bilang tunggu sampai jumat tidak apa-apa, hasil pemeriksaan terakhir semua baik. Alhamdulillah jadi lebih tenang. Walau tetep sih mau ngga mau khawatir juga, dan mewek tiada henti hari itu. Nyeseeel banget pake acara datang ke RS X.

Ternyata urusan dengan RS X ngga berenti sampe di situ. Malem-malem jam 11 ditelepon katanya saya udah booking kamar operasi untuk besok pagi, saya ditanya kapan saya check in. Emosi dong saya, saya bilang saya belum menyetujui apapun. Oke, pihak RS X bilang mohon maaf atas ketidaknyamanan saya. Kirain udah dong selesai, eeeeh pagi jam 6 pihak RS X nelpon lagi. Saya ngga mau angkat telpon. Suami saya kembali menjelaskan kesalahpahaman mereka. Masya Allah.. ini RS X sepertinya memaksa sekali sih untuk saya operasi tanggal 5. Saya merasa sangat bersyukur, alhamdulillah masih dilindungi Allah dengan tidak mengambil keputusan caesar.

5 Juli 2013
Belum juga ada tanda-tanda Dipa mau lahir. Ini kayaknya Dipa juga nunggu dr. Ervina :D.

6 Juli 2013
Pagi-pagi dapet kabar dari salah satu teman seruangan saya di kantor yang kebetulan sedang hamil juga, kabarnya subuh dini hari tadi sudah melahirkan. Huwaaaaaah.. makin deg-degan!

Siangnya jam 12 berangkat ke RS untuk kontrol. Sesuai agenda, apabila hasil pemeriksaan hari ini oke maka saya ditawarkan opsi induksi. Perlengkapan apabila melahirkan hari itu sudah disiapkan, tetapi nanti saja dibawanya kalo sudah pasti diinduksi *masih nyantai*.

Pas di ruang konsul, saya langsung cerita dengan heboh kejadian pas hari rabu :D. Habis itu saya diUSG, naaaah Alhamdulillah, itu ketuban masih utuh, BB Dipa juga malah naik 3,2kg.. tapi memang sih plasenta sudah tua. Ya namanya juga sudah usia kehamilan overtime hehe.. kemudian diVT lagi, kali ini ga sakit lho. Hasilnya belum ada pembukaan -___-. Selanjutnya dr.Ervina menawarkan apakah mau ditunggu maksimal 1 minggu lagi, atau diinduksi. Beliau juga memaparkan kelebihan dan kekurangan induksi tersebut. Saya mantap minta diinduksi karena saya ngga PD bisa melahirkan normal kalo saya tetap nunggu, lah wong ga ada rasa mules sama sekali..

Bersambung ke Cerita Kelahiran Ilan (Part 2)

//

One thought on “Cerita Kelahiran Ilan (part 1)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s