Cerita Kelahiran Ilan (Part 2)

Arsip Cerita, Arsip Dylan, Arsip Ibu

Ini adalah kelanjutan dari cerita yang ini.

6 Juli 2013
15.00 WIB
Saya masuk ke ruang bersalin tapi semacam di ruang tunggunya dulu (aduh apa sih istilahnya lupa). Sebelumnya dilakukan CTG untuk melihat denyut jantung janin. Alhamdulillah denyut jantung Dipa baik dan sudah ada kontraksi teratur tetapi masih cukup jauh jaraknya (lupa juga -__-!). Saya juga ganti pakai pakaian bersalin, semacam baju operasi gitu. Tapi karena saya dijadwalkan induksinya malam jam 9 saat itu saya ngeyel masih pakai pakaian biasa dan ngga mau ngelepas semua pakaian saya. Dingin juga sih kalo cuma make selembar baju operasi itu (gatau juga namanya).

16.00 WIB
Tiba-tiba salah satu perawat (atau bidan) mendatangi saya

Cerita Kelahiran Ilan (part 1)

Arsip Cerita, Arsip Dylan, Arsip Ibu

Disclaimer : Akhirnya terusik juga pengen nulisin kisah kelahiran Ilan. Cerita ini ditulis saat umur Ilan 2 minggu lagi menuju 12 bulan haha.. hampir setahun yang lalu. Jadi harap maklum kalo ceritanya udah agak lupa 🙂

Prolog
Ilan diprediksi lahir tanggal 4 Juli 2012. Nah cerita berikut ini saya flashback mundurnya nyampe seminggu sebelum Ilan lahir, karena ada part penting yang kudu banget diceritain #niatbanget. Cerita kelahiran Ilan merupakan salah satu momen penting di hidup saya, suami dan keluarga besar kami. Kalo bagi saya jelas dong melahirkan itu fase penting buat kaum wanita, peralihan dari istri menjadi ibu. Bagi si ayah, ya hampir sama peralihan dari suami jadi ayah. Sementara bagi keluarga besar kami, momen ini jadi penting karena akan bertambah anggota keluarga baru, cucu pertama di kedua belah pihak. Dari kubu keluarga saya, Ilan akan jadi bayi pertama sejak adik bungsu saya (17 tahun lalu), bahkan di kubu suami akan jadi bayi pertama sejak 23 tahun lalu. Begini ceritanya..