Tidak Terjadi Begitu Saja

Arsip AAS, Arsip Cerita, Arsip Ibu

Ehm. Judulnya sok2an misterius. Hahahaha…

Tulisan berikut ini adalah utang saya pada diri saya sendiri, yang sudah lama terbengkalai, baru mulai dicicil (bayarnya kredit). Jadi ceritanya beberapa waktu lalu saya berjanji (pada diri saya sendiri) akan mendokumentasikan perjalanan saya dan suami dalam mengejar salah satu mimpi kami, menuntut ilmu ke negeri sebrang (asiiik). Melalui tulisan, setidaknya saya bisa membagi sedikit informasi, mengobarkan secuil motivasi, syukur-syukur bisa menginspirasi.

Jujur, pengennya sih ceritanya step by step. Jadi tiap tahapannya diceritakan gitu biar banyak serinya 😀 . Tapi sayang, disiplin dan prosedural itu bukan saya banget, itu suami saya banget hahaha.

Ceritanya berawal sekitar Maret 2013. Waktu itu suami saya sedang berusaha upgrade nilai TOEFL ITPnya untuk daftar beasiswa S2 ke New Zealand. Buat yang belum tahu, suami saya itu peneliti yang (konon) dituntut untuk terus memperdalam keahlian di bidang yang digelutinya. Kebanyakan, senior-senior di kantornya itu melanjutkan sekolah ke luar negeri lewat beasiswa. Ah, siapa coba yang ngga pengen.

Suami tercinta saya ini super duper pinter, hanya saja kemampuan bahasa inggrisnya memang masih perlu diasah. Kalo saya, super duper pinter sih ngga, tapi lumayan laaah bahasa inggrisnya, tinggal dipoles (hahaha.. sama aja!).

Sekali dua kali ambil tes ITP, suami saya belum juga mencapai angka yang ditargetkan. Targetnya ya bisa memenuhi standar beasiswa NZ tersebut. Nah, sebagai istri yang sangat ingin mendukung dan menyemangati suami, ceritanya saya ikutan tes juga. Waktu itu tujuan saya beneran murni mau mendukung suami. Apalagi tesnya jauh ngga ketulungan di ILP Veteran, jadi ya lumayan juga di perjalanan bisa kencan sedikit #halah.

Seminggu kemudian hasil tesnya keluar, dan jeng jeng jeeeeeeeeng… skornya suami ternyata belum mencapai syarat beasiswa NZ ituh. Tapi daripada sayang ya saya paksa aja tetep ngirimin itu aplikasi, nguji keberuntungan. Ternyata memang belum beruntung 😛 . Parah. Aplikasi yang dikirim ternyata salah kirim ke kantor suami saya sendiri bukannya ke kantor pengelola beasiswa NZ itu. Ceritanya minta tolong Umi ngirimnya, kayaknya kebalik deh alamat pengirim dan tujuan hahahaha. Waktu kejadian sih gendek banget, tapi kalo diceritain sekarang lucu dan menggelikan 😀 .

Pada saat yang bersamaan, sahabat saya di bagian kepegawaian mengirimkan email berisi surat edaran tentang tugas belajar ke luar negeri melalui beasiswa Australia Awards Scholarship (AAS). Deadline-nya kebangetan mepet, cuma ada sisa waktu 4 hari (kalo ga salah). Saya yang udah mulai suntuk di kantor semangat banget menanggapi edaran tersebut dan mulai mengumpulkan semua persyaratan. Surat edaran itu seperti angin segar buat saya. Semakin menyegarkan karena nilai ITP saya (yang hasil tes ikut-ikutan suami itu) memenuhi syarat yang diminta. However, drama selalu ada. Pejabat yang seharusnya menandatangani surat pengantar beasiswa saya sakit sehingga aplikasi saya sempat mandeg di unit eselon I institusi saya. Alhamdulillah banyak orang baik yang membantu hingga aplikasi dapat terkirim juga.

Selanjutnya, suami yang lagi misuh-misuh karena tragedi aplikasi beasiswa NZ dan meratapi skor ITP yang belum sesuai target langsung saya ajak move on dan daftar AAS juga. Siapa sih yang ngga pengen kuliah bareng suami tercinta. Asik banget pasti. Saat itu suami masih galau, karena nilai ITPnya belum memenuhi pesyaratan yang diminta AAS. Tapi beliau janji akan tetap mendaftar AAS, dengan strategi mengulang ITP setiap bulan sampai deadline memasukkan aplikasi.

Suatu hari, awal Juni 2013 saya mendapatkan email untuk mengikuti briefing pengisian aplikasi AAS. Usut punya usut, ternyata karena institusi saya termasuk ‘targeted category’ AAS, jadi kami mendapat fasilitas ‘lebih’, yaitu briefing. Hadiroh dong saya dengan riang gembira. Hasilnya, saya jadi tahu trik mengisi aplikasi dan yang paling menyenangkan adalah saya boleh menarik aplikasi yang sebelumnya sudah dimasukkan untuk diperbaiki. Asiiiiiiiiik.

ScreenShot028Di sisi lain, suami saya masih belum lega, karena aplikasi yang dimasukkan untuk seleksi awal di kantornya masih melampirkan nilai ITP yang belum standar. Seperti biasa, saya sih bilang untuk dikumpulin saja dulu aplikasinya, menguji keberuntungan (lagi). Berharap kantor suami tidak melakukan seleksi (hanya dikumpulkan kolektif saja), dan berharap Allah menggenapi skor yang kurang itu (namanya juga harapan, boleh doong). Untunglah istrinya ini hadiroh di briefing, sehingga ada pencerahan, bahwa sampai batas akhir 19 Juli 2013, aplikasi masih boleh diperbaiki lagi. Widiiiiiiiih, itu kabar gembira buat saya, khususon buat suami saya. Nah, untuk memastikan apakah aplikasi suami saya sudah diterima pihak AAS, saya iseng email ke pihak AAS, pura-puranya nanya apakah institusi suami saya sudah mengirimkan, dan apakah ada nama suami saya. Alhamdulillah email dibalas, dan benar aplikasi suami saya sudah diterima AAS. Siiiiiip. Terima kasih sebesar-besarnya untuk salah satu pegawai AAS (tidak saya sebut namanya, takut mbak-nya malu).

Selanjutnya mengatur strategi untuk memperbaiki aplikasi. Kami sepakat mengambil tes ITP sekali lagi. Harapannya, skor ITP suami bisa membaik dan memenuhi standar AAS. Niat saya sih tetep ya, memberikan dukungan, walau ngarep juga dapet skor lebih tinggi buat meningkatkan kualitas aplikasi saya #modus.

Sore itu hari pengumuman hasil tes ITP kami. Saya lupa apa sebabnya, yang pasti suami tidak bisa mengambil, jadi saya yang akan mengambilkan sekalian saya dan rekan saya mengumpulkan aplikasi yang sudah diperbaiki. Kalo ngga salah itu hari Rabu dan deadline-nya 2 hari lagi.

Saat melihat hasil tes ITP sore itu, saya banyak berandai-andai…

Seandainya skor ITP harapan suami terpenuhi di bulan Maret
Seandainya saja Umi tidak terbalik mengirimkan berkas aplikasi beasiswa NZ
Seandainya suami saya menyerah di bulan Juni dan tidak mau mengambil lagi peluang tes ITP di bulan Juli

Ya, berbagai “seandainya” menari-nari di benak saya. Ah, saya percaya, ini semua bukan kebetulan semata. Ada sang Maha yang mendesain semua peristiwa demi peristiwa. Skenario-Nya selalu lebih indah dari harapan manusia.

Sore itu, di depan gedung Aminef saya tertawa sumringah. Kegirangan. Tergesa-gesa mengabarkan kepada suami, bahwa skor ITP-nya sudah melebihi persyaratan AAS. Bahwa semua doa dan usahanya sudah dijawab Allah. Bahwa investasi materi, waktu dan tenaga yang dikerahkan telah membuka pintu untuk mimpi yang lebih indah. Mimpi yang bukan hanya miliknya sendiri, tapi milik saya, milik Ilan dan milik kedua orang tua kami.

Beberapa hari setelahnya, saya mengantarkan suami mengganti aplikasi ke kantor AAS. Mengganti skor ITP yang sebelumnya dilampirkan dengan skor terbaru yang sudah memenuhi standar. Perjuangan memang masih panjang, tapi setidaknya, pintu kesempatan untuk kami lulus AAS terbuka sedikit lebih lebar.

Oiya, kalo ada yang penasaran dengan hasil ITP saya yang kedua, hasilnya lebih rendah dari yang pertama. Terbukti. Skor ITP suami kan progresif, soalnya suami kan prepare banget. Nah kalo saya cuma ikut-ikut aja. Jadi keliatan yaaaa… kalo prosesnya bagus, hasilnya akan bagus. Kalo cuma “ngadu nasib” hasilnya yaaa… tergantung nasib. Hahaha…

Singkat cerita, sampailah pada pengumuman shortlisted candidates. Tanggal 14 November 2013 saya mendapat email yang isinya menyatakan saya termasuk shortlisted candidates dan berhak mengikuti tahap selanjutnya yaitu tes IELTS dan wawancara. Saya langsung mengabarkan ke suami. Ternyata cara tersebut salah besar. Suami saya sempat drop dan down karena dia belum juga dapat email serupa. Lalu mulai menanyakan hal-hal yang tidak saya pikirkan sebelumnya seperti “Kalau saya tidak lulus bagaimana?”

ScreenShot026

Bener deh, saat itu sikap suami saya nyebelin banget. Uring-uringan ngga jelas. Duh. Saya janji, kalau besok pengumuman hasil kelulusan AAS saya dapet kabar duluan, pokoknya saya mau diam-diam saja. Nanti ngomongnya kalo suami sudah dapat email duluan. Hahaha… kePDan banget!

Beberapa hari kemudian, tiba-tiba malam-malam suami saya membangunkan. Bukan, bukan buat godain saya 😀 . Ternyata beliau baru menerima email yang menyatakan bahwa beliau juga termasuk shortlisted candidates. Alhamdulillah.

ScreenShot027

Kalo dihitung, lumayan lama juga waktu dari memasukkan aplikasi sampai pengumuman shortlisted candidates. Menunggu memang ngga menyenangkan. Apalagi kalau saat menunggu diisi dengan mikirin tentang aplikasi melulu. Dijamin galau. Saat menunggu itu, baiknya sih diisi dengan tetap bersiap dan memikirkan strategi untuk tahap selanjutnya. Misalnya belajar tentang IELTS dan latihan wawancara. Gaya banget saya ngasih nasehat! 😀

Saya belum pernah tahu yang namanya tes IELTS. Suami saya bilang mungkin untuk saya akan terasa lebih mudah dari TOEFL. Faktanya??? susaaaaaah 😦 . Nyesel banget ngga belajar dulu sebelumnya. Selain tes IELTS-nya susah, wawancara-nya juga bikin dag dig dug dan ngga yakin. Saat briefing sebelum interview, semua candidates dikasih tahu bahwa hasil final-nya akan disampaikan lewat email pada minggu pertama Februari 2014. Huwaaaaaaaaah, nunggu lagi!

Singkat cerita (singkat cerita terus tapi ngga selesai selesai hahaha), tanggal 5 Februari 2014 saya sedang ada keperluan di FKUI. Siang itu suami saya menelpon dan menyampaikan kalimat ajaib “Saya sudah dapat email hasil AAS, alhamdulillah saya diterima”. Singkat, padat, jelas dan menggembirakan. Saya pun buru-buru ngecek email, hasilnya nihil. Akun email sudah saya refresh berkali-kali tetap saja tidak ada email dari AAS 😥 *nyesek. Sejak siang itu, saya selalu refresh-refresh email. Malam susah tidur. Galau. Ngga doyan makan. Persis mirip orang patah hati. Hiks, akhirnya saya merasakan yang suami saya alami dulu (waktu pengumuman shortlisted candidates).

Sampai akhirnya pagi hari tanggal 7 Februari 2013, seperti biasa saya berangkat ke kantor dibonceng suami. Begitu turun dari motor saya sempetin lihat hp untuk buka-buka pesan whatsapp. Ternyata ada email dari AAS. Deg-degan banget pas nungguin hp saya download attachment-nya. Pertama kali yang saya lihat jumlah halaman lampirannya. Ada 6 lembar. Langsung berdebar-debar GR 😛 karena mikir, masa iya email penolakan sampe 6 lembar gitu. Setelah absen, saya duduk di kursi untuk baca hasilnya, dan Yeaaaaaay!!! Alhamdulillah saya diterima. Rasanya lemes ngga bisa berdiri. Langsung nelpon suami. Gagal, masih di jalan. Ganti telpon umi di rumah. Baru ngomong 1 kalimat, langsung pengen nangis. Tiba-tiba inget abi. Punya kabar gembira yang pengen disampaikan ke orang yang sudah ngga ada itu rasanya nyesek banget. Abi dulu punya harapan tinggi anak-anaknya dapat beasiswa ke luar negeri. Sekarang ada salah satu anaknya yang sedikit lagi mewujudkan impiannya, abi udah ngga ada 😦 .
image

Satu hal yang pasti, sejak hari itu, saya dan suami harus lebih bersyukur lagi. Tidak banyak yang bisa mendapatkan beasiswa untuk suami istri sekaligus. Alhamdulillah, umi, mama dan bapak senang sekali mendengar kabar gembira ini. Bahkan bapak sampai memotong ayam peliharaannya untuk syukuran. Ini semua terjadi, pasti berkat doa orang tua kami.

Yup, kira-kira begitulah cerita singkat perjalanan saya dan suami mendaftar beasiswa AAS. Setelah pengumuman kelulusan, ternyata perjalanan yang ngga kalah panjangnya sudah menunggu di depan mata. Perjuangan ternyata baru (benar-benar) dimulai. to be continued…

 

*ditulis saat sedang galau menunggu hasil IELTS (super duper galau!)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s