Ilan dan Enot

Arsip Suka-Suka

Wihiyyy.. ini salah satu kisah yang nantinya akan diceritain ke Ilan saat dewasa nanti. Kisah tentang Ilan dan benda kesayangannya: enot. Jadiiii, yang namanya enot itu bukan boneka atau mainan seperti kebanyakan benda kesayangan anak-anak. Bukan juga bantal atau selimut.

Enot itu sapu tangan kecil berbahan handuk, berbentuk persegi yang ukurannya 15×15 cm. Nah, disebut enot karena sapu tangan tersebut fungsinya sebagai sesuatu yang harus dipegang Ilan saat ngenyot jempol.

Kapan pertama kali Ilan menyukai enot saya lupa persisnya, (kalo ngga salah) mulai usia Ilan 3 bulan eyangnya kadang-kadang megangin sapu tangan kecil itu kalo pas Ilan dipakein baju setelah mandi. Maksudnya biar anteng (dan emang bikin Ilan sibuk ngewer-ngewer saputangan). Pas 4 bulan Ilan mulai bisa masukin jempolnya ke mulut (fase oral berat). Dan keanehan pun terjadi. Ilan cuma akan ngenyot jempol saat megang sapu tangan. Tiap dikasih or nemu sapu tangan pasti otomatis jempol kanannya dimasukin ke mulut haha. Lucuuuu banget. Kalo sapu tangannya diambil, ya jempolnya keluar. Saat tidur pun si enot itu harus berada deket Ilan, karena kalo malem kadang Ilan ga cuma nyari ene, tapi enot juga. Dari situlah sapu tangannya Ilan disebut enot. Ilan punya sapu tangannya ngga cuma 1, jadi tetep gonta ganti tiap hari.

Lama-lama kami khawatir kebiasaan unik Ilan ini berubah jadi sesuatu yang nyandu dan agresif, misalnya ngga mau ngapa-ngapain cuma mau megang enot sambil ngisep jempol. Jadi kami berlakukan peraturan bahwasannya enot itu cuma boleh beredar di atas tempat tidur, ngga boleh dibawa main. Saat bangun tidur pagi, enot langsung kami sembunyiin di bawah bantal. Naaah lama-lama kebiasaan ngumpetin enot di bawah bantal ketauan juga sama Ilan haha. Doi suka nyari-nyari di bawah bantal-bantal, dibukain dan dirogoh bawahnya.

Akhirnya kami mulai menjelaskan ke Ilan tentang aturan “enot hanya boleh di atas tempat tidur”. Entahlah itu bocah udah mudeng atau belum. Tapi belakangan Ilan dengan sukarela meletakkan enotnya di bawah bantal haha.. ini jadinya keterusan menjadi semacam protokol bahwa tempat nyimpen enot itu di bawah bantal. Enot bisa dipegang Ilan saat mau bobo aja. Ya kadang sih Ilan masih berhasil juga lolos dari pengawasan lagi ngewer-ngewer enot saat main. Kalo ketauan langsung deh diingetin “Ilan, enotnya disimpen dulu ya..” dan adegan selanjutnya kami atau Ilan sendiri nyimpen enot, di mana lagi kalo bukan di bawah bantal hehe :D.

Yang penasaran bentuk dan cara pakai enot, take a look gambar berikut ini:

image

Ilan dan enot di atas tempat tidur

image

Berbagai gaya Ilan bersama enot 😀

Baiklaaaah, itu tadi kisah Ilan dan Enot. Entahlah sampai kapan si enot ini jadi kecintaan keduanya Ilan setelah ene. Oiya, kami memang ngga melarang Ilan ngisep jempol, karena kami berpendapat bahwa itu termasuk ekspresi fase oralnya Ilan yang akan hilang dengan alami. DSAnya Ilan juga bilang: it’s okay. So no need to worry. Paling yang nyebelin itu kalo malem-malem si Ilan nyariin enot saat saya ataupun ayahnya lagi super ngantuk aduh dongkooool berat deh, eeeeh kadang enotnya ketindihan bodinya Ilan sendiri, ya iya laaah susah dicari. Btw, ini kisah ngga penting banget haha.. semoga suatu saat nanti Ilan baca kisah ini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s