Cerita Kelahiran Ilan (part 1)

Arsip Cerita, Arsip Dylan, Arsip Ibu

Disclaimer : Akhirnya terusik juga pengen nulisin kisah kelahiran Ilan. Cerita ini ditulis saat umur Ilan 2 minggu lagi menuju 12 bulan haha.. hampir setahun yang lalu. Jadi harap maklum kalo ceritanya udah agak lupa 🙂

Prolog
Ilan diprediksi lahir tanggal 4 Juli 2012. Nah cerita berikut ini saya flashback mundurnya nyampe seminggu sebelum Ilan lahir, karena ada part penting yang kudu banget diceritain #niatbanget. Cerita kelahiran Ilan merupakan salah satu momen penting di hidup saya, suami dan keluarga besar kami. Kalo bagi saya jelas dong melahirkan itu fase penting buat kaum wanita, peralihan dari istri menjadi ibu. Bagi si ayah, ya hampir sama peralihan dari suami jadi ayah. Sementara bagi keluarga besar kami, momen ini jadi penting karena akan bertambah anggota keluarga baru, cucu pertama di kedua belah pihak. Dari kubu keluarga saya, Ilan akan jadi bayi pertama sejak adik bungsu saya (17 tahun lalu), bahkan di kubu suami akan jadi bayi pertama sejak 23 tahun lalu. Begini ceritanya..

Arti Nama

Arsip Cerita, Arsip Ibu

Saya termasuk orang yang percaya bahwa nama adalah doa. Saat kecil terkadang saya iri dengan adik-adik saya yang namanya berasal dari bahasa arab. Jadi saat itu saya pikir doa itu bahasa arab, sehingga nama yang mengandung doa adalah nama yang berasal dari bahasa arab. Padahal setelah saya makin dewasa, tentu saya memahami, sebaik-baik doa adalah yang dimengerti oleh sang pendoa. So, tidak harus berbahasa arab. Abi dan Umi memberi saya nama Putriana Indah Lestari. Putriana itu singkatan Putri Aisyah dan Nasihin Aziz.

Sarjana ASI

Arsip Cerita, Arsip Dylan

Alhamdulillah, tepat hari ini, selesai sudah 25% kewajiban pemberian ASI saya kepada Ilan. Yup, hari ini Ilan resmi wisuda jadi sarjana ASI. Yippiiieeeee!!!!

image

Serifikat dari AIMI

Bangun tidur udah excited banget. Mengingat perjalanan selama 6 bulan ini yang penuh liku *lebay*. Awal menyusui berlangsung penuh drama dan air mata alias baby blues. Belum lagi disusul dengan derita dicuekin saat nursing strike. Support suami, ibu, adik2 dan seluruh keluarga sangat membantu tercapainya pemberian asi eksklusif untuk Ilan. Jadi saya setuju banget deh kalau menyusui itu menjadi hajat hidup seluruh keluarga, bukan cuma saya dan Ilan. Saya bersyukur dikelilingi oleh orang-orang yang pro asi. Belum lagi dukugan dari teman-teman seperjuangan di forum ini. Setiap ada teman yang sedang memulai breastfeeding journey saya selalu menekankan bahwa keberhasilan menyusui selain keinginan kuat dari si ibu adalah support dari orang-orang di sekelilingnya, jd penting hukumnya untuk mengedukASI seluruh keluarga agar jadi pendukung nomor wahid. Untuk ibu bekerja, suasana dan kondisi di kantor juga sangat berpengaruh. Alhamdulillah saya bekerja di lingkungan yang sadar pentingnya asi, sehingga saya dapat toleransi tanpa batas untuk memerah asi. Walau di kantor saya belum ada ruang khusus untuk memerah, tapi tidak menjadi hambatan yang berarti.

Episode demam, batuk dan pilek

Arsip Cerita, Arsip Dylan, Arsip Informasi

3 hari kemarin Ilan terkena flu. Kebetulan tgl 5 bertepatan juga dengan jadwal imunisasinya, jadi sekalian deh diperiksain. Selesai diperiksa DSAnya Ilan malah bilang batuk pileknya itu karena alergi. Jadi imunisasi tetap diberikan dan untuk batuk pileknya sendiri tidak diberi treatment apapun hanya diberi pesan untuk membersihkan seluruh rumah dengan vacuum cleaner setidaknya 2 kali seminggu.

Dylan : 4-5 Bulan

Arsip Cerita, Arsip Dylan

Udah bisa apa sekarang?
Ilan yang sebelumnya lagi demen banget ngisep jempol tangan sekarang mulai merambah ke jempol kaki. Dan untuk bisa memasukkan jempol kaki ke mulutnya, ngga tanggung-tanggung, seharian Ilan kruwat kruwet sama kakinya. Selain jempol, mainan apapun berakhir di mulut.Sukanya menggusit jari orang lain, yang jadi korban jari ayah, ibu, eyang, om dan tante (beraninya sama keluarga sendiri ni yeeee). Selain itu, Ilan mulai suka posisi duduk, udah ngga suka dipangku dengan posisi tidur. Kalau di stroller juga maunya duduk, walau masih diganjel sana sini hihihi. Eyangnya laporan, minta beli sendok lagi untuk minum asip, karena kalau lagi disuapin asip Ilan maunya pegang sendok juga yang samaan sama eyang, hadeuuuuh.Ekspresi wajahnya makin bervariasi, sampe kalau pas ditinggal kerja udah bisa pasang tampang sedih which is bikin saya galau sepanjang di kantor hiks.Ilan mulai kurus huhuhu.. BBnya saat 5 bulan cuma 7,3 Kg, PBnya 58,5 cm. Haiiiiissssh.. mirip ayah deh.. tinggi kuyussss.

Galeri foto Ilan

image

Seharian belajar masukin jempol kaki ke mulut -__-

image

Yes, akhirnya... jempol kakinya enak Lan?

image

Ilan maunya duduk Bu...

image

Nyendokin asip sendiri Lan?

image

Ekspresinya makin variatif

image

Ilan & orange.. so cute!

image

Salah satu ekspresi sedih Ilan saat mau ditinggal kerja

Dylan : 3-4 Bulan

Arsip Cerita, Arsip Dylan

Udah bisa apa sekarang?
Kalo ngobrol (ngoceh asbun) sama orang lain udah makin heboh. Ketawanya ampe tergelak-gelak. Mulai kenceng suara ocehannya. Beberapa kata yang kita artiin sendiri soalnya ga tau maksud Ilan sebenernya apa misalnya igu (ibu), ene (nenen), engang (pergi/minta gendong), eiyyang (eyang), wak gung (ga tau deh apaan).. kadang yang dimaksud Ilan sesuai persepsi kita kadang ngga.. suka suka deh Lan. Terus setelah sekian lama nyoba-nyoba makanin tangan akhirnya Ilan nemuin posisi pewe juga, yap! ngisep jempol. Nikmaaaat banget. Banyak yang bilang jangan, harus dilarang nanti kebiasaan. Tapi saya dan suami sepakat, kalopun harus ngelarang ya nanti, bukan saat fase oral. Kami khawatir hasrat menghisapnya tidak tersalurkan dan terpuaskan *halah bahasanya!*. Nah ngeliat gelagat Ilan yang mulai masukin apapun ke mulut, saya mulai beliin teether, dan Ilan suka tuh. Ilan juga kian hari kian ekspresif dan kian narsis hihihi.. saya sebagai fans beratnya jadi demen banget motoin Ilan. Apalagi Ilan udah mulai ditinggal kerja. Rasanya tiap ada momen bagus kudu banget diabadikan. Oiya, tengkurepnya juga makin jago, tapi untuk telentang dari posisi tengkurep masih belum lancar banget. Timbang pas 3,5 bulan beratnya 6,7 Kg (iiiiiih ngga nambah! Tapi alibinya beda timbangan karena kita pindah DSA), panjang badan 67 cm (kata DSA, Ilan tinggi), trus lingkar kepala 43 cm. Makin kesini kok postur Ilan makin condong mirip ayah, tinggi kurus.

Selamat Tinggal ‘malas menyusu’

Arsip Cerita, Arsip Ibu, Arsip Informasi

Yak! Hampir seminggu sudah Ilan malas menyusu. Selama itu jg saya sibuk cari info sana sini tentang apa saja yang berkaitan dengan malas menyusunya Ilan yang akhirnya sampai pada kesimpulan aksinya Ilan ini gejala dari nursing strike. Berbagai metode menghilangkan nursing strike saya pelajari. Aksi2 PDKT ke Ilan pun sudah gencar saya lancarkan. Tapi yang aneh, sikap Ilan ke saya ya biasa saja, kalo malem nemplok bobonya berpelukan. Saya bangun untuk memompa saja, Ilan kusak kusek nyariin. Padahal berdasarkan beberapa testimoni para ibu yang bayinya sempat mengalami nursing strike, sikap bayinya agak berubah ke ibu. Saya jadi mulai berubah pikiran, ini Ilan bener2 nursing strike atau memang frekuensi menyusunya berubah. Memang sih, sekarang Ilan sekali menyusu daya hisapnya lebih oke dan mantep. Kalau LDR pun sudah bisa mengatasi dan ngga dilepas putingnya. Jadi kemungkinan pola menyusu Ilan sudah lebih efektif dari sebelumnya.

Sebenarnya yang paling saya khawatirkan dari aksi Ilan ini adalah Ilan akan benar-benar mogok menyusu langsung. Alhamdulillah stok ASIP saya melimpah, jadi masalah ini sepertinya tidak akan membuat saya memberi sufor pada Ilan. Hal terburuk yang saya bayangkan adalah menjadi emak eping (exclusively pumping). Ooooh ngga kebayang deh. Saya ngga siap mengakhiri ‘kemesraan’ dengan Ilan.

Nah, untuk mengantisipasi malas menyusu agar tidak menjelma mogok menyusu, saya menghentikan penggunaan dot. Alhamdulillah eyang Ilan mau mengalah. Sekarang Ilan minum ASIP hanya menggunakan sendok. Ternyata, it works! 2 hari dot diberhentikan, saya dan Ilan sudah mesra lagi yeayyyyyy!!!. Walau begitu, frekuensi menyusu Ilan tetap lebih sedikit dibanding sebelumnya.

Lalu apa kabar dengan menghisap jempol? Ini sih masih teteeuuuup. Jadi sebelum siap menyusu, Ilan menghisap jempol dulu kemudian miring, lalu melepas (dilepas) jempolnya dan hap lanjut menyusu. Sesekali Ilan melepas puting dan menghisap jempol sebentar. Biasanya saat flow asi deras. Kadang sesekali melepas puting lalu mengajak saya ngobrol. Halah halaaaaah.. macam2 gaya menyusunya. Ngga apa deh Lan, asal mesra lagi sama Ibu hehe..

Saya senang periode malas menyusu sepertinya sudah berlalu. Saya dapat simpulkan, rupanya fase hidup Ilan mulai memasuki tahap yang lebih kompleks, yang tadinya hanya bobo nen ipis ais.. sekarang sudah ada interaksi dan bermain-main. Perlu waktu seminggu untuk saya menyadari ini. Ilan semakin tumbuh dan berkembang. Waktu betul2 berlalu dengan cepat. Ya, saya merindukan Ilan yang bisa setiap jam nemplok menyusu, tapi saya bahagia, sekarang Ilan sudah semakin beradaptasi dengan dunia, mulai menyadari dan tertarik dengan berbagai hal. Huwaaaaaaa… gimana nanti kalo Ilan mulai sekolah dan lebih banyak main sama teman2nya hiks.. dan satu hal, saya semakin menyayangi my beloved Umsky (can’t imagine Ilan diasuh orang lain yang ngga sabaran nyendokin asip hihihi). Ya, cinta Ibu memang tak terukur dan tak terhingga..

Dylan dan jempol, nursing strike?

Arsip Cerita, Arsip Ibu, Arsip Informasi

Saya cemburu berat sama jempol seseorang. 2 hari ini sebeeeeel sama jempol. Bukan, bukan jempol wanita lain 😛 hehe.. tapi jempol putra tercinta saya Ilan. Seminggu ini Ilan rajin banget belajar menghisap jempol. Saya menganggapnya sebagai sesuatu yang normal karena toh dalam kandungan juga salah satu (atau mungkin satu2nya) hiburan janin adalah menghisap jempolnya. Dan refleks menghisap ini malah diharuskan sudah dikuasai janin sejak dilahirkan karena sebagai modal awal kemampuannya untuk menyusu. Beberapa bayi mungkin langsung ingat dengan kegiatan menghisap jempol tersebut sejak awal2 kelahiran, tapi Ilan baru mulai belakangan ini. Ya memang setiap tangannya berada dekat mulut sudah sejak lama otomatis dia mau hap saja. Tapi yang terjadi seminggu ini adalah Ilan mulai mengkhususkan jari yang masuk adalah jempol. Saya dan suami serta orang2 di sekitar Ilan tidak akan mencoba melepaskan setiap kali Ilan berhasil menghisap jempolnya, karena beberapa referensi yang saya baca mengatakan bahwa mengisap adalah hiburan bayi dan bila dibatasi dapat membuat bayi frustasi.

Singkat cerita, 2 hari ini Ilan jagoooo banget ngisap jempolnya. Biasanya sih hanya menjelang tidur dan dia lepas saat sudah lelap. Nah sejak kebiasaanya tersebut itulah dia mulai menganggap menghisap jempol lebih asik daripada menghisap puting (menurut pengamatan saya). Dan bisa ditebak selanjutnya yang terjadi adalah, Ilan malas menyusu.. hiks *mewek*. Biasanya puting yang lebih dulu dicari, sekarang jempol dulu. Makin lama kok dia malah histeris kalo saya sodorin puting. Saya harus menunggu dia bosan dulu dengan jempolnya baru saya susui. Biasanya sampai dia mengantuk. Lama2 saya kok jadi sediiiiiiiiiiih banget. Saya merasa bukan nomer satu favoritnya Ilan lagi *nangis bombay*.

Tapiiiiii, bukan saya namanya kalo ngga nyari tau lebih mendalam tentang malas menyusunya Ilan. Saya pun rajin browsing sana sini demi mendapatkan sebuah jawaban :P… dan setelah saya pelajari dengan seksama ternyata penyebab malas menyusu itu buanyaaaak.. wah langsung galau, udah terlanjur nuduh jempolnya Ilan :D..

Jadi ternyata ada suatu istilah yang disebut nursing strike (mogok menyusu). Saya menganggap malas menyusunya Ilan ini adalah gejala menuju nursing strike. Malas menyusu atau istilah baratnya sering disebut nursing strike. Untuk info lebih lanjut tentang nursing strike dapat dilihat disini (ini versi bahasa indonesianya) atau ini dan ini.

Setelah browsing-browsing, beberapa hal yang mungkin jadi sebab musabab Ilan males menyusu yaitu:

  1. Perubahan rutinitas/lingkungan di sekitarnya, misal si ibu kembali kerja setelah cuti bersalin berakhir. Yak, ini terjadi pada saya, Ilan baru saya tinggal kerja 2 minggu.
  2. Perubahan suasana, misal emaknya ganti parfum or deterjen. Kayaknya bukan ini deh, ga ada yang berubah.
  3. Udah bisa main jadi ngga fokus sama menyusu lagi. Ini nih, ini kayaknya mungkin. Ilan baru2 tengkurep dan balik lagi, terus juga lagi sering asik pegang ini itu. Dia juga udah bisa main2 sama boneka. Jadi bisa aja dia keasikan ngerjain yang lain. Dalam hal ini termasuk juga ngisep jempol yang baru dia bisa 2 hari. Ibarat kata, lagi hot2nya :D.
  4. Mau numbuh gigi. Oh noooooo.. kayaknya belum ya.
  5. Sakit. Misalnya karena flu yang bikin hidung mampet. Ini jangan sampe deh. Alhamdulillah Ilan sehat, jadi bukan ini penyebabnya.
  6. Bingung puting. Duh, ini dia hal yang paling saya takutkan. Selama saya tinggal kerja, Ilan minum ASIP pakai dot. Walau udah diusahakan dot yang katanya mirip anatomi payudara ibu, tapi saya tau banget ngga mungkin sama. Biasanya Ilan minum ASIP pakai dot ngga sampai habis, kadang cuma dimainin, nah nanti sisanya diminumin pakai sendok. Makanya saya sempat PD nih Ilan ga akan bingung puting.

Nah diantara beberapa penyebab malas menyusu di atas beberapa bisa jadi alasan Ilan malas menyusu. Saya harus mencari tahu sebab yang paling tepat. Tapi diantara cara yang akan saya terapkan besok adalah menghentikan dot. Ilan minum ASIP pakai sendok saja. Sebetulnya kasihan eyangnya Ilan yang minumin ASIP. Tapi demi keharmonisan saya dan Ilan, mau ngga mau ya harus mau hehe.. (maapkan ums..).

Semoga urusan malas menyusu ini segera berakhir. Dan bisa bermesraan breastfeeding lagi sama Ilan.. aamiiiin.

Dylan : 2-3 bulan

Arsip Cerita, Arsip Dylan

Udah bisa apa sekarang?
Ilan lagi narsis banget. Seneng difoto, apalagi kalo diliatin hasil fotonya. Heleuh heleuuuuh… Highligt bulan ini adalah tengkurep! Ciyeeee.. mulai dari miring, tengkurep dibantu, sampe akhirnya bisa sendiri dan jadi hobi bobo sambil tengkurep. Ekspresi wajahnya makin beragam. Lagi seneng meletin lidah. Ngoceh asbun makin panjang dan bervariasi. Ilan juga mulai bisa main sama benda di dekatnya, misalnya guling. Pas kontrol 3 bulan beratnya 6,7 Kg. Huhuhu… naiknya minim banget. Tapi yang penting sehat selalu ya sayang..

Dylan : 1-2 bulan

Arsip Cerita, Arsip Dylan

Udah bisa apa sekarang?
Mulai sadar kamera, mulai banyak senyum dan ekspresif. Velus (rambut bayi) bagian depannya rontok jadi mirip profesor hihihi. Penglihatan udah fokus dan mulai respon diajak ngobrol, bahkan bisa senyum lebar sambil ngoceh asbun. Sukanya gendong dengan posisi diletakin di pundak (kaya mau disendawain), sebenernya ada yang bilang ga boleh nanti pipisnya jadi susah tapi bocahnya juga demen, ya sutralah haha. Pas 2 bulan beratnya udah 6 Kg dan Alhamdulillah masih ASI eksklusif.