Cerita Kelahiran Ilan (Part 2)

Arsip Cerita, Arsip Dylan, Arsip Ibu

Ini adalah kelanjutan dari cerita yang ini.

6 Juli 2013
15.00 WIB
Saya masuk ke ruang bersalin tapi semacam di ruang tunggunya dulu (aduh apa sih istilahnya lupa). Sebelumnya dilakukan CTG untuk melihat denyut jantung janin. Alhamdulillah denyut jantung Dipa baik dan sudah ada kontraksi teratur tetapi masih cukup jauh jaraknya (lupa juga -__-!). Saya juga ganti pakai pakaian bersalin, semacam baju operasi gitu. Tapi karena saya dijadwalkan induksinya malam jam 9 saat itu saya ngeyel masih pakai pakaian biasa dan ngga mau ngelepas semua pakaian saya. Dingin juga sih kalo cuma make selembar baju operasi itu (gatau juga namanya).

16.00 WIB
Tiba-tiba salah satu perawat (atau bidan) mendatangi saya dan diminta membuka celana. Katanya mau dioleskan semacam obat pelunak rahim di mulut rahim saya. Ehm, rasanya agak perih gimana gitu. Katanya mba suster itu, obat tersebut fungsinya untuk merangsang pembukaan.

18.00 WIB
Suami dan adik-adik saya mulai berdatangan dan berisik. Sampe diminta keluar sama perawat -__-! Oiya, di bilik sebelah saya persis juga ada pasien dr. Ervina juga yang sedang diinduksi. Paling beda berapa jam.

20.00 WIB
Suster kembali datang untuk VT (ewwwwh). Katanya baru pembukaan 1. Walaah, sampai saat ini belum kerasa tuh mules-mules ataupun nyeri-nyeri. Abis VT suster tadi nelpon dr. Ervina. Trus kayaknya (*sotoy), suruh dimulai aja induksi lewat infus. Sambil masang infus, suster itu juga bilang tentang dosis tetes induksinya (yang mana saya juga lupa berapa banyak :P). Saya disuruh jalan-jalan di lorong RS untuk mempercepat bukaan. Ah tapi saya kan sudah ganti pake baju operasi (ya ampuuun itu baju apa sih namanya??) *alesan*, jadi saya milih bolak balik aja di ruang bersalin dan ke kamar mandi sambil narik-narik tiang infus. Saya sempat juga menyaksikan beberapa kali pasien yang melahirkan melalui operasi caesar. Cepet banget prosesnya. Datang, siap-siap sambil ngobrol, dadah-dadah dibawa ke ruang operasi, 15 menit kemudian datang bayinya. Cepet banget. Sementara itu disebelah saya sudah mulai merintih kesakitan. Sempet jiper juga, kok dia udah sakit-sakit, saya masih ga berasa apa-apa.

22.00 WIB
Udah mulai kerasa sedikit banget cekit cekit down there. Dr. Ervina datang berkunjung ke saya dan satu pasiennya lagi yang disebelah saya. Dan tentu saja VT (eeeewwh). Hasilnya pembukaan 2. Abis itu disuruh CTG. Saya sempet mendengar sayup-sayup kalo denyut jantungnya baik dan kayaknya disuruh mulai ditambah dosis induksinya *super sotoy*. Saya juga diambil darah untuk cek lab.

01.00 WIB
Kontraksi makin terasa dan saya makin sering bolak balik kamar mandi untuk pipis. Semacam sugesti kalo abis pipis perasaan lebih rileks dan ga sakit. Pas mau pipis untuk yang kesekian kali, tiba-tiba di perut saya seperti ada sensasi balon meletus, braggg!!!. Awalnya saya kira hanya perasaan saja. Tapi begitu kaki saya turun dari tempat tidur saya seperti ngompol. Oalaaaah ini ternyata pecah ketuban. Abis itu saya lapor suster dan katanya saya udah ga boleh sering-sering ke kamar mandi lagi dan disuruh tidur miring. Rupanya, pecah ketuban inilah awal dari kesakitan yang bertubi-tubi *halah.

02.00 – 04.30 WIB
Perlahan tapi pasti, bukaan saya terus maju setelah pecah ketuban.Tangan si Ayah habis deh diremes-remes setiap kali kontraksi datang :P. Saya beberapa kali nyuruh si Ayah untuk nanya ini kapan lahirannya. Bahkan saya dengan semblotongan minta ayah untuk nyariin epidural haha. Alhamdulillah tiap kali CTG, detak jantung Ilan masih bagus dan kontraksi juga makin teratur. Kata susternya kemungkinan pas subuh bisa lahir. Naah pas adzan subuh langsung dong saya tanya, eh dicek masih bukaan 5 haiiiisssssh. Bener-bener deh rasanya, sulit diungkapkan. Jarum jam juga terasa lelet banget.

04.30 – 07.00 WIB
Saya dan suami terlelap pulas. Iya tidur haha :D. Umi panik dan sutris liat anaknya yang tadinya semangat 45 merintih-rintih kok malah pules. Alhamdulillah, sepertinya ini cara Allah mengistirahatkan saya untuk mempersiapkan tenaga. Begitu bangun, jeng jeeeengggg!!! udah bukaan 9. Dan bukaan 9 itu rasanya udah bukan sakit kontraksi lagi, tapi mules pengen ngeden. Saya mulai rusuh ngeluh mules-mules. Berasa banget Dipa mau keluar. Udah ngga minat buat makan sarapan pagi yang disediain. Tiap 5 menit nanya: dokternya mannaaaa??!

07.00 – 09.00 WIB
Mulessssss tak terkira. Kaya orang BAB udah diujung tanduk. Nunggu dr. Ervina ternyata lagi ada operasi. Kata susternya itu tanggal cantik di bulan Juli (jadi 7-7), jadinya banyak yang lahirnya SC milih tanggal itu. Sekitar jam 8 saya dibawa masuk ke ruang bersalin bersiap untuk melahirkan karena katanya dr. Ervina udah lagi on the way. Susternya nanya: siapa yang menemani di dalam nanti?. Umi dan Suami saya: bengong. Haiyyaaaah semuanya ngga mau -_-. Akhirnya ada salah satu teman dekat Abi saya yang bersedia menemani. Begitu dokternya datang langsung ngecek bukaan trus bilang: oke sebentar lagi saya bantu lahirkan ya bu. Saya ditanya udah tau belum cara ngedennya, saya geleng-geleng haha.. akhirnya diajari dulu teorinya singkat padat dan jelas. Dorongan pertama kayanya kurang kuat, akhirnya saya siap-siap ambil napas untuk push yang kedua kali, dan begitu berasa kontraksi saya ngeden (push) sekuat tenaga sambil bilang: Allaaahu Akbar. Subhanallah, terasa seperti jeli, Dipa meluncur keluar, langsung menangis keras kemudian cuuuuuur pipis -___-! (kayaknya kebelet pipis ya nak..). Iya, tepat 8.58 am Dipa lahir. Kata umi sih, pas banget ayahnya selesai shalat dhuha Dipa keluar. Subhanallah, itu semua rasa sakit seperti lenyap entah kemana, yang tersisa hanya lafaaar hehe. Kemudian dilanjutkan dengan IMD alakadarnya kurang dari 1 jam. Saat Dipa diletakkan di dada saya, rasanya… surga!. Ngga bisa diungkapkan dengan apapun.

2012-07-08 09.10.05

Daaaaan.. Dipa pun kami beri nama : Dylan Dhanurendra Alfarizqi (Ilan) yang artinya bisa dilihat di cerita yang ini. Sekarang kalo ditanya sakitnya melahirkan biasanya saya cuma jawab: iya, sakit, sakiiiiit sekali. Tapi semua sakitnya akan terbayar lunas dengan kebahagiaan yang tiada habisnya. Alhamdulillah, saya diberi kesempatan merasakannya.

One thought on “Cerita Kelahiran Ilan (Part 2)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s