Biskuit Bayi Homemade dan Lovemade (8m+)

Arsip Dapur, Arsip Ibu, Arsip Informasi

Yeayyyy… alhamdulillah hasil ngoprek semalem di dapur, terciptalah cemilan untuk Ilan yang dibuat di rumah (homemade) dan dibuat dengan cinta (lovemade). Berikut penampakannya:

image

Sebetulnya saya masih galau mau menyebut panganan ini sebagai biskuit atau cookies. Resepnya ini saya dapat dari milis mpasirumahan yang diposting oleh mommy Anya (mom chelsea). Nah sang empunya resep bilang ini biskuit. Tapi hasil akhirnya mirip cookies. Yasudahlah sementara ini saya manut saja dengan penyebutan biskuit, mau biskuit mau cookies yang penting consumeable.


Mungkin biskuit sederhana ini ngga seenak dan sekece biskuit pabrikan, tapi kan ini dibuat sepenuh hati segenap cinta (cuma ini yang bisa dibanggakan haha). Saya bukan anti makanan pabrikan yah, karena Ilan makan keju juga kok yang notabene bikinan pabrik. Nah sejauh mata memandang di supermarket dan onlineshop, kebanyakan biskuit bayi sudah dicampur gula dan garam. Saya sedang berusaha banget meminimalisir gula dan garam, karena bisa memperberat kerja ginjal. Akhirnya coba2lah eksekusi resep biskuit yang mashyur di kalangan milis mpasirumahan. Baiklah, tak perlu menunggu lama, berikut saya tampilkan resep aslinya. Ini saya capture dari milis mpasirumahan *males ngetik ulang*.

image

Naaaah, kalo biskuit yang saya bikin jauh bikin lebih sederhana dari itu, bahannya cuma 2 macem:
Terigu protein rendah ±200g
(saya pakai merk Kunci Biru
Unsalted Butter ±120g (saya pakai merk Anchor)
Saya ngga pakai gula (alasan usia Ilan masih 8 bulan) dan Almond (karena ngga punya dan Ilan belum pernah dicoba sama sekali, takut alergi).

Caranya : Butter dikocok pakai mixer kurang lebih 10 menit trus terigunya dimasukin dikit2 ampe kalis (tidak lengket, mudah dibentuk), selanjutnya dicetak deh sesuka hati. Setelah dicetak adonan dipanggang selama ±30 menit. Saya pakai oven tangkring (otang), jadi ngga tau deh suhunya berapa haha..

image


Okeyyyyy gimana? Gimana? Gampil banget kaaaaan?. Ini baking berbahan tepung pertama saya lho, makanya lebay deh langsung diposting. Hasilnya not bad lah yaa.. yang penting Ilan suka. Yeayyyyyy!!! Cuma kata eyangnya agak kurang garing manggangnya. Oiya, biskuit ini mirip tekstur dan wanginya kaya monde butter cookies (tapi tanpa rasa susu dan gula). Begitu masuk mulut langsung lumerrrrr, jadi bisa mengurangi resiko bayi tersedak. Kalau untuk 1 tahun ke atas boleh pake gula. Dan satu lagi, biskuit ini kan pakai butter, jadi ngga cucok untuk bayi yang alergi dairy product yah. Biskuit ini bikin saya optimis bisa bikin kue2 lainnya haha.. yuk ah semangat belajar teruuuus!!!

16 thoughts on “Biskuit Bayi Homemade dan Lovemade (8m+)

  1. Wah kayanya mesti dcoba nih. Bund,kira2 boleh kasi sufor ga dlm adonannya biar agak manis gt, soalnya si dedek suka rasa sufornya nih,..:)

    1. Halo Bunda Merry,
      Saya belum pernah coba sih yang dikasih tambahan susu. Tp sepertinya bisa bund. Itu kan yg biskuit monde gitu ada susunya bund. Lebih enak kayaknya hehe.. selamat mencoba 🙂

    1. Haii Mba Dita, waduuuuuh! Maapkeun saya ngga tahu deh kalo pengganti butter. Ada sih margarin yg terbuat dari minyak nabati, tp belum pernah coba :P. Maaf ya ngga bisa bantu..

  2. wahhh…patut di coba ni mbak…aq juga lagi cari resep2 cookies cz si baby suka ngrengek minta pegangin makanan…klw beli dipasaran rasanya maniss…jadi agak khawatir…

    1. Haaai bun, iya boleh saja kalau mau ditambah telur, kebetulan saat saya itu Ilan belum dikenalkan telur jadi saya belum tau reaksinya. kalau tidak alergi, bisa pakai telur. pastinya jadi lebih lembut dan gurih yaaaa 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s