Review Peralatan MPASI Dylan

Arsip Informasi

Mumpung lagi senggang dikit, saya mau review nih peralatan MPASI Ilan. Sebelumnya saya pernah posting daftar peralatan yang saya siapkan untuk menyambut Ilan mulai makan. Postingannya bisa diliat di sini. Well, kalo liat daftar tersebut, look ambitious banget haha.. berikut akan saya beberkan fakta yang terjadi di lapangan.

Peralatan masak yang kepake banget yaitu kukusan, panci kecil, parutan dan saringan. Jadi awal mpasi Ilan kan serealia make gasol. Nah masaknya make panci kecil itu. Setelah 6,5 bulan Ilan kan mulai makan tim saring, kukusan mulai kepake untuk masak timnya dan mengukus beberapa jenis bahan makanan seperti labu dan umbi2an. Ngga lama di fase tim saring, Ilan naik tekstur ke bubur. Jadilah make panci kecil lagi hihihi.. tapi Ilan kan gampang bosen, jadi selang seling teksturnya kadang dibubur kadang nasi tim (tanpa disaring). So, keliatan dong, saringan kepakenya ngga lama karena Ilan ngga bertahan lama di fase halus. Oiya, wadah stainless perlu banget deh untuk membuat tim.

Nyambung tentang fase halus tadi, awalnya sengaja nyiapin blender untuk menghaluskan bahan makanan Ilan. Ternyata sampai sekarang tidak belum terpakai pemirsah! Untuk buah Ilan lebih suka diparut. Pernah coba sekali dibuat semacam jus, dan sukses mingkem hihihi. Jadi blender buat saya sampai saat ini masih belum bermanfaat banget dalam dunia perMPASIan Ilan.

Blendernya kan kurang bermanfaat, eh rupanya si chopper yang notabene merupakan aksesori tambahan malah terpakai banget. Terutama sejak Ilan mulai dikenalkan dengan protein hewani berupa daging sapi dan ayam. Saya lebih suka bentuk hasil gilingan chopper dibandingkan membeli daging giling. Selain itu, chopper juga asoy banget deh kalo dipake menghaluskan bahan untuk membuat cilok dan siomay haha :D.

Bibs/slaber/celemek untuk Ilan kurang manfaatnya karena sama aja tuh sama ngga make, sedikit lebih bersih tapi ngga signifikan bedanya. Sedikit review tentang celemek skiphop yang saya beli. Bentuknya lucu dan ada wadah untuk nampung remah makanannya dibagian bawah. Tapi oh tapi, walau bahannya mirip parasut (apaan gitu namanya), ternyata tembus banget kalo kena cairan. Padahal kan lumayan mihil tuh harganya. Akhirnya beli lagi di kerfur, biasa banget cuma lapisa belakangnya dari bahan plastik 19ribu isi 6. Naaah yang murmer ini malah lebih kepake dan lumayan meminimalisir tumpahan ke baju (walau bedanya sedikit dibanding ngga make). Tips: mending maemnya pake kaos dalem aja hihihi. Kalaupun tetep pakai baju luar dan kena tumpahan, langsung bilas setelah selesai makan, karena kalo didiemin lama kadang suka berbekas dan sukar dibersihkan. Beberapa baju Ilan sukses bernoda -___-.

Wadah lucu warna warni kepakeeeeee banget. Ilan kan gampang bosen. Jadi selain jenis makanan yang selang seling, wadah makannya pun kudu gonta ganti. Dalam hal ini saya ngga pakai wadah khusus untuk makan bayi. Banyak sih di pasaran. Saya pakai tupperware kecil yang aneka warna. Kadang cuma tuker2 tutupnya aja juga Ilan seneng liatnya. IMO, tupperware ini udah terjamin lah kualitas produknya *laaah jadi ngiklan*. Kadang kadang Ilan suka juga tuh makan bareng sepiring sama ayah/ibunya. Jadi makanannya Ilan diletakin disalah satu sudut trus disuapin, wiiiih mangap terus :D.

Alat minum Ilan lebih gampang lagi daripada wadahnya. Sebelumnya kan udah dibeliin doidy cup. Emang bener deh si doidy ini didesain untuk bayi, lebih mudah penggunaannya. Tapi karena doidynya cuma punya sebiji (mahal bok!), akhirnya merambah ke gelas biasa. Yang penting gonta ganti ya Lan, hehehe. Oiya Ilan juga make pigeon magmag, tapi langsung yang fase 12m+, dicobain fase yang sedotan belum bisa. Pernah juga make botol air mineral minumnya, pokoknya yang penting model baru lah.

Safe feeder buat Ilan kepake sebentaaaaar banget. Keitung paling 2/3 kali mak! Pas beli dulu niatnya buat BLW-an biar ngga tersedak. Pas digunain keliatan Ilan kurang nyaman makanannya dikurung di jaring2 safe feeder, jadilah BLW-annya langsung to the point makanannya dipegangin aja ke Ilan. Dan ternyata bener lho sesuai teori, bayi punya refleks choking (ngeluarin potongan makanan yang dirasa terlalu besar buat dia). Saya juga takjub melihat kemampuan Ilan makan buah pir dengan sabaaaaaar banget, diemut2 trus dicacah kecil2 pake gusinya (belum ada gigi). Yang terpenting diawasi kalau bayi sedang berlatih makan sendiri.

Feeder lainnya yang saya beli adalah spoon feeder/bottle with spoon. Saya pakai merk pigeon dan sukses bikin Ilan mingkem. Penyebabnya ngga lain ngga bukan ya karena Ilan kurang menikmati makanan yang terlalu halus. Kalo make spoon feeder kan kudu model dijus gitu makanannya. Nah sementara kalau kurang halus lubang spoon feedernya ngga cukup untuk ngeluarin. So, spoon feeder is useless for me. Errrrr, tapi jadi kepikiran, makanan pertama yang dicobain pake spoon feeder kan jus pepaya haha.. which Ilan doesn’t like papaya at all.
image
Untuk duduknya kan akhirnya jadi tuh kita beli booster chair carter’s. Tujuannya biar Ilan tertib disiplin makannya duduk di kursi. Faktanya: susaaaah sekali nyuruh Ilan duduk manis di kursinya. Apalagi kalau lagi GTM bisa sambil gendong itu makannya. Padahal anjuran WHO, makan ya sambil duduk (anjuran agama juga sih). Jadi masih PR nih ngajarin makan sambil duduk manis.

Okay, segitu dulu deh reviewnya. Nanti di update lagi kalau ada perkembangan *halah*. Kesimpulan saya yang mungkin bisa menjadi saran adalah jangan menjadikan mindset bahwa peralatan MPASI itu harus baru. Gunakan peralatan yang sudah ada dulu di rumah. Dan tidak melulu semua harus produk khusus bayi, karena seperti pengalaman saya, produk khusus bayi yang terpakai hanya sendok dan celemek :P. Kemudian gabung di milis2 terkait seperti milis mpasirumahan. Disitu bisa sharing sesama pejuang mpasi. Yuk, berikan yang terbaik untuk buah hati :).

2 thoughts on “Review Peralatan MPASI Dylan

  1. wuih,it’s interesting yups becomes Mommy ^_^ mskipun kmu gawe tp ttp “care” banget sama hal2 kya gitu.
    really a nice Mom šŸ˜€
    can’t wait to feel that phase ^_^

    1. Awwww mba yuni, thanks for reading. Ita masih perlu belajar banyak nih mba, such an amateur hehehe. Motherhood is fun. Insya Allah, u’ll feel the same way.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s